Selamat Jalan Mas Hamid

 

BvF34_yCIAAuiuO

Masih terngiang di dalam benak ingatan saya, beberapa minggu yang lalu sebelum saya piknik. Saya mampir ke @kedailokalti milik Argamoja, “Jancuuuuuk !!! … Dwimon meneh” (Jancuuuuuk !!! … Dwimon lagi), begitu sapaan akrab sodara beliau ini dengan gaya macak Suroboyoan setiap ketemu saya akhir – akhir ini. Saya biasanya cuma bisa nyengir langsung salim sama mas Hamid.

Pertama kali saya bertemu dan berkenalan secara offline dengan mas Hamid pada saat kopdar RKTI di Jogja, saat itu memang spesial, kang Indra PR jauh – jauh datang dari Singapura demi kopdar tersebut. Mas Hamid datang terlambat dengan mas Veta Mandra, tapi langsung bisa mencairkan suasana dengan guyonannya yang nJogja banget.

DSC_4284

Foto dokumentasi kopdar RKTI Jogja

Selama saya berteman dengan mas Hamid, sodara beliau ini memang sungguh unik, early adopter (setingkat diatas hipster) untuk urusan apps dan dunia persosial mediaan. Namun yang paling menarik dari itu semua, sampean ini adalah orang yang sungguh paling selo mas, kemana – mana sendalan jepit bahkan ke luar negeri pun sampean pede banget pake sendal jepit 😀

Mas Hamid ini emang sangat sederhana, sesederhana minuman kesukaannya es teh.

Selain sederhana, mas Hamid juga dikenal sebagai orang yang ngga pernah mengeluh. Sampean ini sungguh migunani tumraping liyan mas, lebih banyak membahagiakan teman dan menjadi jembatan pertemanan bagi orang – orang hebat di sekitar sodara beliau ini. Setiap ada isu apapun pasti ditanggepin dengan gojeg kere nya dengan dibumbui sentilan – sentilan yang sederhana namun sangat filosofis yang berujung membuat kita tertawa bersama.

Sepakat seperti apa yang dikatakan Arman Dhani, sampean kui sufi mas.

Pernah suatu ketika saya bersama Tonny Oscar sedang bekerja postang – posting nulis artikel buat event Domikado Legends, saat itu saya dan juga Toncar dikejar deadline artikel. Hari terakhir di Jakarta dan kami belom beli tiket ke Jogja, sementara artikel harus dikelarin hari itu juga. Kebetulan saat itu kami numpang kerja di Bloeming FX, disaat sibuk dan spaneng yang seperti itu mas Hamid keluar dan memanggil kita ke tempatnya berdiri, saya pun melongo begitu juga Toncar. Dihadapan saya tampak jejeran mesin ATM, kemudian mas Hamid bilang “Jangan nyerah kerjanya, inget KPR” seketika kami bertiga pun tertawa seketika.

Entah gimana ya menjelaskannya, pokokmen sesulit dan sesusah apapun kalo ada mas Hamid semua jadi tertawa dan gembira. Sodara beliau ini emang bakat untuk menghibur teman – teman yang lagi susah maupun spaneng. Sudah cukup jelas dan tidak diragukan lagi hal tersebut.

Saat ini mas Hamid sudah tidak bersama kita lagi, sejak mendapat berita duka lewat telegram dari mas Jasoet saya masih ngga percaya dan kaget. Tapi emang begitulah kenyataannya, mas Hamid pergi dengan sederhana dan tersenyum. Sudah ngga ada lagi twit gojeg semacem ini lagi.

 

Selamat jalan mas Hamid, maafkan saya yang sempat beberapa kali mbrebes mili pas nganter ke peristirahatanmu yang terakhir. Sugeng tindak nggih mas, salam buat bidadari disana 🙂

#RIPHMD 

Oh ya, temen-temen di grup Telegram juga bikin sticker buat sampean loh mas 🙂

Pak Arief Dagadu doodling nggo kowe mas 🙂

One thought on “Selamat Jalan Mas Hamid”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Pin It on Pinterest